Image default
Kesehatan

Sering Diabaikan, Inilah Efek Stres bagi Tubuh Kita

Stres adalah reaksi fisik dan mental alami terhadap pengalaman hidup. Setiap orang mengekspresikan stres dari waktu ke waktu. Apapun, mulai dari tanggung jawab sehari hari seperti pekerjaan dan keluarga hingga peristiwa kehidupan yang serius seperti diagnosis baru, perang, atau kematian orang yang dicintai dapat memicu stres.

Untuk situasi jangka pendek, stres dapat bermanfaat bagi kesehatan Anda. Stres dapat membantu Anda mengatasi situasi yang berpotensi serius. Tubuh Anda merespons stres dengan melepaskan hormon yang meningkatkan kecepatan jantung dan pernapasan serta menyiapkan otot untuk merespons.

Namun jika respons stres Anda berlebihan dan tidak terkendali dan tingkat stres ini tetap meningkat jauh lebih lama daripada yang diperlukan untuk bertahan hidup, itu dapat membahayakan kesehatan Anda. Stres kronis dapat menyebabkan berbagai gejala dan memengaruhi kesehatan Anda secara keseluruhan. Gejala stres kronis meliputi: sifat mudah marah, gelisah, depresi, sakit kepala hingga insomnia.

Berikut bagian bagian tubuh yang dapat terpengaruh oleh stres: Sistem saraf pusat (CNS) Anda bertanggung jawab atas respons "lawan atau lari" Anda. Di otak Anda, hipotalamus membuat bola bergulir, memberi tahu kelenjar adrenalin Anda untuk melepaskan hormon stres adrenalin dan kortisol.

Hormon hormon ini meningkatkan detak jantung Anda dan mengirim darah mengalir ke daerah daerah yang paling membutuhkannya dalam keadaan darurat, seperti otot, jantung, dan organ penting lainnya. Ketika rasa takut yang dirasakan hilang, hipotalamus harus memberitahu semua sistem untuk kembali normal. Jika SSP gagal kembali normal, atau jika stresor tidak hilang, respons akan berlanjut.

Stres kronis juga merupakan faktor dalam perilaku seperti makan berlebihan atau kurang makan, penyalahgunaan alkohol atau narkoba, dan penarikan sosial. Hormon stres memengaruhi sistem pernapasan dan kardiovaskular Anda. Selama respons stres, Anda bernapas lebih cepat dalam upaya untuk dengan cepat mendistribusikan darah yang kaya oksigen ke tubuh Anda.

Jika Anda sudah memiliki masalah pernapasan seperti asma atau emfisema , stres dapat membuat Anda lebih sulit bernapas. Di bawah tekanan, jantung Anda juga memompa lebih cepat. Hormon stres menyebabkan pembuluh darah mengerut dan mengalihkan lebih banyak oksigen ke otot Anda sehingga Anda akan memiliki lebih banyak kekuatan untuk mengambil tindakan.

Tetapi ini juga meningkatkan tekanan darah Anda. Akibatnya, stres yang sering atau kronis akan membuat jantung Anda bekerja terlalu keras terlalu lama. Ketika tekanan darah Anda naik, demikian juga risiko Anda untuk mengalami stroke atau serangan jantung.

Di bawah tekanan, hati Anda menghasilkan gula darah tambahan (glukosa) untuk memberi Anda dorongan energi. Jika Anda berada di bawah tekanan kronis, tubuh Anda mungkin tidak dapat mengikuti lonjakan glukosa ekstra ini. Stres kronis dapat meningkatkan risiko terkena diabetes tipe 2. Aliran hormon, pernapasan cepat, dan peningkatan denyut jantung juga dapat mengganggu sistem pencernaan Anda. Anda kemungkinan besar mengalami mulas atau refluks asam karena peningkatan asam lambung.

Stres tidak menyebabkan bisul (bakteri yang sering disebut bakteri H. pylori), tetapi dapat meningkatkan risiko Anda dan menyebabkan ulkus yang ada beraksi. Stres juga dapat mempengaruhi cara makanan bergerak ke seluruh tubuh Anda, yang menyebabkan diare atau sembelit. Anda mungkin juga mengalami mual , muntah, atau sakit perut.

Otot otot Anda tegang untuk melindungi diri dari cedera ketika Anda sedang stres. Mereka cenderung melepaskan lagi setelah Anda rileks, tetapi jika Anda terus menerus stres, otot Anda mungkin tidak mendapatkan kesempatan untuk rileks. Otot otot yang kencang menyebabkan sakit kepala, punggung dan bahu , dan tubuh terasa sakit.

Seiring waktu, ini dapat memicu siklus yang tidak sehat ketika Anda berhenti berolahraga dan beralih ke obat pereda nyeri untuk meringankannya. Stres sangat melelahkan bagi tubuh dan pikiran. Bukan hal yang aneh untuk kehilangan keinginan Anda ketika Anda berada di bawah tekanan konstan.

Sementara stres jangka pendek dapat menyebabkan pria memproduksi lebih banyak hormon testosteron pria, efek ini tidak bertahan lama. Jika stres berlanjut untuk waktu yang lama, kadar testosteron pria dapat mulai turun. Ini dapat mengganggu produksi sperma dan menyebabkan disfungsi ereksi atau impotensi.

Stres kronis juga dapat meningkatkan risiko infeksi pada organ reproduksi pria seperti prostat dan testis. Bagi wanita, stres dapat memengaruhi siklus menstruasi. Ini dapat menyebabkan periode yang tidak teratur, lebih berat, atau lebih menyakitkan.

Stres kronis juga dapat memperbesar gejala fisik menopause . Stres merangsang sistem kekebalan tubuh, yang bisa menjadi nilai tambah untuk situasi langsung. Stimulasi ini dapat membantu Anda menghindari infeksi dan menyembuhkan luka.

Namun seiring waktu, hormon stres akan melemahkan sistem kekebalan tubuh Anda dan mengurangi respons tubuh Anda terhadap penjajah asing. Orang orang di bawah tekanan kronis lebih rentan terhadap penyakit virus seperti flu dan pilek, serta infeksi lainnya. Stres juga dapat meningkatkan waktu yang Anda perlukan untuk pulih dari sakit atau cedera.

Berita Terkait

Sejak Kecil Tak Bisa Lepas Dari Es, Inikah Pemicu Sungadi Obesitas Hingga Bobotnya 1,4 Kuintal?

Maya Rosfi'ah

Usai Operasi, Dorce dan Rano Karno Jauhi Santan, Ungkap Faktanya untuk Kesehatan, Baik atau Buruk?

Maya Rosfi'ah

5 Langkah Antisipasi Kejadian Luar Bisa Hepatitis A di Pacitan

Maya Rosfi'ah

Sido Muncul Bersama Alumni FKUI 1979 Adakan Operasi Gratis Celah Bibir & Langit-Langit

Maya Rosfi'ah

Bisa Sebabkan Obesitas 4 Menu Makanan Ini Sebaiknya Dihindari Saat Sarapan Termasuk Jus & Sereal

Maya Rosfi'ah

Sering Disebut ‘Dijilat Setan’, Memar Tanpa Sebab Bisa Jadi Tanda Penyakit Berat!

Maya Rosfi'ah

Penggunaan Rokok Elektrik di Selandia Baru Membantu Orang Berhenti Merokok

Maya Rosfi'ah

Terapi Larotrectinib dan Tes Genom untuk Pencegahan Kanker

Maya Rosfi'ah

Dikenal Menyehatkan, Baiknya Jangan Beri Air Kelapa Muda Jika Orang Mengalami 5 Kondisi Ini

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment