Image default
Kesehatan

Gambaran Visual tentang Virus Corona yang Tengah Mewabah di China & Negara-negara Asia Lainnya

China mengkonfirmasi ditemukannya virus corona baru yang diduga kuat bersumber dari kota Wuhan. Virus yang bisa menular antar manusia tersebut telah menginfeksi lebih dari 300 orang di Asia. Di antaranya meninggal dunia.

Otoritas China kini tengah melakukan upaya peningkatan kewaspadaan terhadap masayarat. Terlebih lagi virus corona ini mewabah saat musim liburan Tahun Baru China, di mana semua orang biasanya berpergian atau pulang kampung untuk bertemu dengan keluarga. Seperti yang dilansir South China Morning Post, Komisi Kesehatan Kota Wuhan mengatakan bahwa pada 21 Januari 2020 bahwa virus corona itu telah merenggut enam nyawa dan menginfeksi sedikitnya 291 orang di China.

Komisi Kesehatan Nasional China mengkonfirmasi 900 orang masih dalam pengawasan medis. Kasus pertama dilaporkan pada bulan Desember di Wuhan, ibu kota provinsi Hubei. Wuhan memiliki populasi penduduk sebanyak 11 juta jiwa, lebih banyak dari London atau New York.

Diketahui virus ini sekarang telah menyebar ke Thailand, Jepang, Korea Selatan dan Taiwan. Wabah ini diduga kuat berasal dari pasar ikan atau pasar makanan laut Huanan. Pasar itu kini telah ditutup.

Pihak berwenang sempat mengungkapkan penularan antar manusia kemungkinan tidak akan terjadi. Namun beberapa minggu setelah pasar Huanan dikosongkan, diumumkan bahwa penularan dari manusia ke manusia bisa terjadi. Virus corona mewakili berbagai macam virus yang ada pada hewan yang dalam keadaan tertentu bisa berpindah ke manusia.

Kontak dengan daging dari berbagai hewan yang dijual di Pasar dinyatakan sebagai kemungkinan penyebab terjadinya infeksi pada manusia. Jenis daging hewan yang disebut sebut ada atau dijual di pasar tersebut yaitu: • Unggas • Babi • Sapi atau lembu • Rubah • Koala • Anjing • Merak • Landak China • Angsa • Kelinci • Burung pegar • Burung unta • Jangkrik • Berang berang • Rusa • Ular • Kanguru • Bebek • Salamander besar China • Scorpio • Kura kura • Musang bulan • Luak Asia • Buaya • Unta • Lipan atau kelabang • Babi liar • Keledai

Wuhan adalah penghubung transportasi penting antara empat titik utama di China. Wuhan berjarak beberapa jam dengan kereta ke sebagian besar kota kota penting di China. Hal itu menjadikan Wuhan sebagai pusat utama dalam jalur kereta cepat di Tiongkok.

Wuhan memiliki salah satu dari 10 ekonomi teratas China dan merupakan pintu gerbang ke sembilan provinsi. Letaknya yang strategis menimbulkan kekhawatiran bahwa virus ini dapat menyebar dengan cepat selama masa migrasi massal masyarakat selama liburan Tahun Baru Imlek. Wuhan adalah salah satu pelabuhan perantara terbesar di sepanjang Sungai Yangtze China.

Ada banyak kapal yang menghubungkan Wuhan ke Shanghai dan Chongqing. Dengan panjang 6.397 km, Sungai Yangtze adalah sungai terpanjang di Asia dan yang terpanjang ketiga di dunia. Sungai ini digunakan untuk mengirimkan makanan, produk produk lain serta untuk transportasi umum.

Kasus pertama virus corona terdeteksi pada bulan Desember 2019. Seseorang jatuh sakit setelah mengunjungi Pasar Huanan di Wuhan. Pada 20 Januari, kasus yang sama dikonfirmasi terjadi kota kota di China yang cukup jauh dari Wuhan, seperti Shenzhen, Shanghai dan Beijing.

Total 291 kasus dilaporkan terjadi di China, dengan 6 orang di antaranya meninggal dunia. Sementara itu, dua kasus dilaporkan terjadi di Thailand, dua di Vietnam, serta masing masing satu kasus di Jepang dan Korea Selatan. Virus SARS mulai mewabah di Guangdong pada tanggal 16 November 2002.

Seorang petani di distrik Shunde, kota Foshan menjadi orang pertama yang terinfeksi. Selama 86 hari setelahnya, Beijing menekan media untuk menulis pemberitaan tentang SARS. Hingga pada 10 Februari 2003, China baru memberi notifikasi pada WHO tentang wabah tersebut.

Dilaporkan ada 305 kasus dengan lima orang di antaranya meninggal dunia. Sementara untuk virus corona baru, China hanya butuh 23 hari untuk memberi notifikasi WHO mengenai virus itu. Pada 8 Desember 2019, seorang pasien di Wuhan mencari pertolongan medis mengenai gejala seperti pnemonia yang dialaminya.

Pada 31 Desember 2019, otoritas China menotifikasi WHO akan adanya rangkaian kasus seperti pnemonia di Wuhan.

Berita Terkait

TCSC-IAKMI akan Dukung Pelarangan Secara Iotal Penggunaan Rokok Elektronik

Maya Rosfi'ah

Penjelasan Dokter Tentang Cara Ampuh buat Penderita Hepatitis A Agar Sembuh Total

Maya Rosfi'ah

Cegah Penyakit Kronis hingga Tingkatkan Kesehatan Jantung 8 Manfaat Telur Puyuh

Maya Rosfi'ah

Dua Obat Kanker yang Rencananya Dihapus dari Layanan BPJS Kesehatan Ditunda

Maya Rosfi'ah

Salamfina Sunan Ingin Punya Anak dengan Cari Donor Sperma, Samakah Prosesnya dengan Bayi Tabung?

Maya Rosfi'ah

Rutin Minum Ramuan Kunyit, Perempuan Ini Alami Perubahan Drastis di Tubuhnya

Maya Rosfi'ah

Manfaat Jus Bayam: Turunkan Kolesterol, Lancarkan Pencernaan, dan Cegah Kanker

Maya Rosfi'ah

Aura Kasih Disebut ‘Pabrik Susu’ Asosiasi Ibu Menyusui Bereaksi, Gak Pantas Dibuat Candaan

Maya Rosfi'ah

Terapi Larotrectinib dan Tes Genom untuk Pencegahan Kanker

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment